Temubual seorang pemuda dengan pakcik gembala biri-biri.

Pemuda : Baguslah ternakan biri-biri pakcik. Boleh saya tanya beberapa soalan tak?
Pakcik : Boleh aje....
Pemuda : Berapa jauh biri-biri ni berjalan setiap hari?
Pakcik : Yang mana , yang putih atau yang hitam?"
Pemuda : Yang putih.
Pakcik : Kalau yang putih berjalan lebih kurang enam kilometer setiap hari.
Pemuda : Yang hitam?
Pakcik : Yang hitam pun sama...
Pemuda : Berapa banyak plak rumput biri-biri ni makan setiap hari?
Pakcik : Yang mana , yang putih atau yang hitam?
Pemuda : Yang putih?
Pakcik : Ah , yang putih makan lebih kurang empat kilo rumput setiap hari.
Pemuda : Dan yang hitam?
Pakcik : Yang hitam pun sama...
Pemuda : Berapa banyak bulu yang mereka hasilkan setiap tahun?
Pakcik : Yang mana , yang putih atau yang hitam?
Pemuda : Yang putih?

Pakcik : Aaa...yang putih menghasilkan sekitar enam kilo bulu setiap tahun.
Pemuda : Dan yang hitam?
Pakcik : Yang hitam pun sama...
Pemuda : Kenapa pakcik membezakan biri-biri pakcik yg putih dgn yg hitam , padahal jawapan semuanya sama aje?
Pakcik : Mestilah...sebab biri-biri yang putih itu pakcik yang punye.
Pemuda : Ooo , gitu ke...abis tu yang hitam tu sapa punye?
Pakcik : Yang hitam pun sama.....
Pemuda : ayarkkkkkkkkkkkkk....... *-*
Read More......

Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...



Kematian itu pasti menjelma. Hanya masa dan waktunya yang tidak kita ketahui. Cuba kita amati. Mengapa kebanyakkan orang yang nazak, hampir ajal tidak dapat berkata apa-apa, lidahnya kelu, keras dan hanya mimik mukanya yang menahan kesakitan "sakaratul maut"

Diriwayatkan sebuah hadis yg bermaksud :"hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya. " Ini jelas menunjukkan, kita disarankan agar berdiam diri,jangan berkata apa pun semasa azan berkumandang. Sebagai orang beragama islam kita wajib menghormati azan kerana banyak fadilatnya. Jika lagu kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan diri, Mengapa ketika azan kita tidak boleh mendiamkan diri???


Lantas siapa yang berkata ketika azan maka Allah akan kelukan lidahnya ketika nazak. kita takut dengan kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba maka kita tidak dapat mengucap kalimah syahadah, yang mana siapa yg dapat mengucap kalimah ini ketika nyawanya akan dicabut Allah dengan izinnya menjanjikan syurga untuk mereka. Dari itu marilah sama-sama kita meng hormati azan dan mohon kepada Allah supaya lidah ini tidak kelu semasa nyawa kita sedang dicabut...

SUCIKANLAH 4 HAL DENGAN 4 PERKARA
-wajah dengan linangan air mata keinsafan
-lidah basah dengan zikrullah kepada pencipta
-hatimu takut dan gementar dengan kehebatan rabbmu
-dosa dengan taubat kepada dzat yang memilikimu.. ...
ALLAHUALAM....
Read More......



Sepasang atuk dan nenek yang akhir-akhir ini menjadi pelupa dalam segala hal.. akhirnya pergi menemui doktor.. Dokter mengatakan bahawa secara fizikal mereka sihat saja. Doktor menyarankan agar mereka membiasakan diri untuk menulis apa saja untuk membantu mereka mengingat segala perkara.

Suatu malam kedua atuk dan Nenek tersebut sedang menonton TV...Tiba-tiba si atuk berdiri..

Nenek : "Mahu kemana?"

Atuk : "Oh aku mahu ke dapur untuk mengambil segelas air"

Nenek : "Kalau begitu.. tolong bawakan aku AISKRIM VANILA"

Atuk : "OK .."

Nenek : "Eh tunggu.. sebaiknya abang tulis dulu supaya tidak lupa"

Atuk : "Ah tidak perlu.. aku ingat... Aiskrim vanila kan?"

Nenek : "Kalau begitu tambahkan strawberry dan krimnya"


Atuk : "Beres .. !!"


Nenek : "Ah sebaiknya tulis semua pesananku itu..nanti pasti abang akan lupa semuanya"

Atuk : "Jangan Bimbang.. aku masih ingat.. Aiskrim vanila..strawberry dan krimnya bukan?"

Dua puluh minit kemudian Si Atuk datang dan memberikan kepada nenek sepiring daging dan beberapa biji telur rebus.

Nenek : (Dengan wajah terkejut) "Nah, Aku dah kata.. abang akan lupa pesananku... sepatutnya ditulis dulu"

Atuk : "Iya ke..? salah ke..? Apa yang kamu pesan tadi?"

Nenek : "ROTI BAKAR ISI JAM STRAWBERRY."

Siapa yang pelupa ?


Read More......


Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...


SIAPA LAGI JAHAT

syaitan kacau manusia sahaja bukan kaumnya atau makhluk lain
tapi manusia kacau manusia dan makhluk lain

syaitan ingkar perintah Allah untuk sujud sekali saja tu pun dah kene laknat oleh Allah
tapi manusia tak sujud pada Allah dan dia boleh buat selamber aje

syaitan takut dan xsuke bila manusia buat baik
tapimanusia akan kata orang yang buat baik nie kolot dan hasut utk buat jahat

syaitan berani hasut manusia pun setelah minta izin dari Allah
tapi manusia berani buat benda yang dah terang2 Allah larang


syaitan akan lari lintang pukang bila azan dilaungkan
tapi manusia boleh lepak dan tido lagi bila azan dilaungkan

syaitan takut bila diancam dgn azab api neraka
tapi manusia masih lagi buat jahat walaupun dah diingatkan berkali-kali

Jadi insaf la kerana manusia sebenarnya lagi jahat dari syaitan yang kita kata jahat...




Read More......




Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...


http://halaqah.net/v10/index.php?topic=8105.msg139480;topicseen#new

Setiap peralihan waktu solat sebenarnya menunjukkan perubahan tenaga alam ini yang boleh diukur dan dicerap melalui perubahan warna alam. Fenomena perubahan warna alam adalah sesuatu yang tidak asing bagi mereka yang terlibat dalam bidang fotografi.

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Waktu Subuh
Alam berada dalam spektrum warna biru muda yang bersamaan dengan frekuensi tiroid yang mempengaruhi sistem metabolisma tubuh. Jadi warna biru muda atau waktu Subuh mempunyai rahsia berkaitan dengan penawar/rezeki dan komunikasi.
Mereka yang kerap tertinggal waktu Subuhnya ataupun terlewat secara berulang-ulang kali, lama kelamaan akan menghadapi masalah komunikasi dan rezeki. Ini kerana tenaga alam iaitu biru muda tida k dapat diserap oleh tiroid yang mesti berlaku dalam keadaan roh dan jasad bercantum (keserentakan ruang dan masa) - dalam erti kata lain jaga daripada tidur. Disini juga dapat kita cungkil akan rahsia diperintahkan solat diawal waktu. Bermulanya saja azan Subuh, tenaga alam pada waktu itu berada pada tahap optimum. Tenaga inilah yang akan diserap oleh tubuh melalui konsep resonan pada waktu rukuk dan sujud. Jadi mereka yang terlewat Subuhnya sebenar s uda h mendapat tenaga yang tidak optimum lagi.


Waktu Dhuha
Warna alam seterusnya berubah ke warna hijau (isyraq & dhuha)

Waktu Zohor
warna kuning menandakan masuknya waktu Zohor. Spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi perut dan hati yang berkaitan dengan sistem penghadaman. Warna kuning ini mempunyai rahsia yang berkaitan dengan keceriaan. Jadi mereka yang selalu ketinggalan atau terlewat Zuhurnya berulang-ulang kali dalam hidupnya akan menghadapi masalah di perut dan hilang sifat cerianya. Orang yang tengah sakit perut ceria tak ?

Waktu Asar
Kemudian warna alam akan berubah kepada warna oren, iaitu masuknya waktu Asar di mana spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi prostat, uterus, ovari dan testis yang merangkumi sistem reproduktif. Rahsia warna oren ialah kreativiti. Orang yang kerap tertinggal Asar akan hilang daya kreativitinya dan lebih malang lagi kalau di waktu Asar ni jasad dan roh seseorang ini terpisah (tidur la tu .). Dan jangan lupa, tenaga pada waktu Asar ni amat diperlukan oleh organ-organ reproduktif kita ;)

Waktu Mahgrib Menjelang waktu Maghrib, alam berubah ke warna merah dan di waktu ini kita kerap dinasihatkan oleh orang-orang tua agar t ida k berada di luar rumah. Ini kerana spektrum warna pada waktu ini menghampiri frekuensi jin dan iblis (infra-red) dan ini bermakna jin dan iblis pada waktu ini amat bertenaga kerana mereka resonan dengan alam. Mereka yang sedang dalam perjalanan juga seelok-eloknya berhenti dahulu pada waktu ini (solat Maghrib dulu la .) kerana banyak interferens (pembelauan) berlaku pada waktu ini yang boleh mengelirukan mata kita. Rahsia waktu Maghrib atau warna merah ialah keyakinan, pada frekuensi otot, saraf dan tulang.


Waktu Isya'
Apabila masuk waktu Isyak, alam berubah ke warna Indigo dan seterusnya memasuki fasa Kegelapan. Waktu Isyak ini menyimpan rahsia ketenteraman dan kedamaian di mana frekuensinya bersamaan dengan sistem kawalan otak. Mereka yang kerap ketinggalan Isyaknya akan selalu berada dalam kegelisahan. Alam sekarang berada dalam Kegelapan dan sebetulnya, inilah waktu tidur dalam Islam. Tidur pada waktu ini dipanggil tidur delta dimana keseluruhan sistem tubuh berada dalam kerehatan.

Waktu Qiamullail
Selepas tengah malam, alam mula bersinar kembali dengan warna putih, merah jambu dan seterusnya ungu di mana ianya bersamaan dengan frekuensi kelenjar pineal,
pituitari, talamus dan hipotalamus. Tubuh sepatutnya bangkit kembali pada waktu ini dan dalam Islam waktu ini dipanggil Qiamullail.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Begitulah secara ringkas perkaitan waktu solat dengan warna alam. Manusia kini sememangnya telah sedar akan kepentingan tenaga alam ini dan inilah faktor adanya bermacam-macam kaedah meditasi yang dicipta seperti taichi, qi-gong dan sebagainya. Semuanya dicipta untuk menyerap tenaga-tenaga alam ke sistem tubuh.

Kita sebagai umat Islam sepatutnya bersyukur kerana telah di'kurniakan' syariat solat oleh Allah s.w.t tanpa perlu kita memikirkan bagaimana hendak menyerap tenaga alam ini. Hakikat ini seharusnya menginsafkan kita bahawa Allah s.w.t mewajibkan solat ke atas hambanya atas sifat pengasih dan penyayang-Nya sebagai pencipta kerana Dia tahu hamba-Nya ini amat-amat memerlukannya. Adalah amat malang sekali bagi kumpulan manusia yang amat cuai dalam menjaga solatnya tapi amat berdisiplin dalam menghadiri kelas taichinya . :?
Read More......

TERAPI SOLAT DARI SUDUT ROH

Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...

Ana dapat artikel ini dari facebook teman sahabat raudhah..Sama-sama la kita jadikan panduan dan selamat beramal..


http://www.facebook.com/profile.php?id=1660926896&v=wall&story_fbid=118085791537970#!/profile.php?id=1821830573&v=app_2347471856&ref=ts

Assalamualaikum...alhamdulillah ALLAH masih memberikan nikmat pada diri ini untuk menulis kali ini...syukur pada ALLAH...posting kali ini sahabat raudhah ingin berkongsi dengan sahabat2..tentang terapi solat...asalnya hati ini terdetik untuk berkongsi apabila ana hadir dalam satu kuliah Ustaz Hassan Din...dimana ustaz Hassan dengan suara yang cukup tegas berkata "Kita mesti tahu setiap pergerakkan solat tu apa maksudnya...baru tambah khusyuk dalam solat...baru timbul insaf dalam solat..selain kita kena tahu rukun2 solat, kita kena tahu apa yang maksud setiap pergerakkan dalam solat tu..." tersentak dengan ketegasan Ustaz Hassan Din...inilah terapi dan maksud dalam solat yang dipertegaskan oleh Ustaz Hassan Din...semoga ALLAH merahmati kita semua..dan menambahkan Khusyuk dalam solat...insyaALLAH semoga kita mendapat solat yang khusyuk seperti para sahabat...



BERDIRI TEGAK: Berdiri melambangkan peringatan akan dahsyatnya saat berdiri di hadapan ALLAH di Hari Kebangkitan ketika diminta untuk dipertanggungjwabkan atas segalannya yang kita lakukan semasa kita hidup di dunia.
TAKBIR: Angkat tangan merupakan isyarat dimana selamat tinggal dunia dan menyerah kalah kita kepada ALLAH yang MAHA BESAR, ketika kita melafazkan ALLAHUAKHBAR..disitulah terputusnya hubungan kita dengan dunia dan ketahuilah di saat itu kita hanya berhubung dengan ALLAH, membesarkan ALLAH dan mengagungkan NAMA ALLAH.

MEMBACA AL-FATIHAH:
Al-Fatihah adalah kata-kata munajat dengan ALLAH swt, dengan ALLAH kita bericara. Di dalam Hadis Rasulullah saw maksudnya ALLAH telah berfirman "Telah berfirman ALLAH swt Aku membahagi solat itu antara AKU dengan hambaKU, dan bagi hambaKU apa yang dimintanya." Begitulah mulianya diri kita kerana menjadi sebutan ALLAH swt dan mendapat penghormatan dari ALLAH bila kita membaca AL-Fatihah.

RUKUK:

Rukuk melambangkan kehinaan diri dan mengakui kerendahan diri kepada ALLAH swt. Jiwa orang beriman sentiasa mengakui kebesaran ALLAH dalam solatnya.

IKTIDAL:
Ketika bangun dari rukuk untuk iktidal ia adalah harapan semoga ALLAH mengasihi kita. Harapan tersebut kita nyatakan melalui ucapan kita Iktidal dan Tho'maninah.

SUJUD:
Sujud adalah satu tingkat kedudukan dan kepasrahan yang paling mendalam dengan membiarkan anggota tubuh yang mulia iaitu wajah kita menyentuh sesuatu yang terhina iaitu tanah, tempat yang kita pijak. Menginsafkan diri bahawa kita asalnya dari tanah dan dari tanah juga kita akan dikembalikan kepada ALLAH swt.

DUDUK ANTARA DUA SUJUD:
Maksud duduk antara dua sujud adalah adalah kita bersimpuh kepada ALLAH swt Yang Maha Pemurah dengan hanya satu tujuannya iaitu memohon ampun, memohon rahmat, memohon hidayah, aflat dan rezeki pada ALLAH. Ketika itulah pengharapan akan rahmat pengampunan daripada ALLAH swt.

DUDUK TAHIYAT AKHIR:
Duduk dan membaca tasyahud adalah mengakui segala kehormatan dan segala bentuk ibadah setiap sesuatu yang baik sebenarnya adalah hak milik ALLAH swt dan di dalam tasyahud terdapat ucapan salam, iaitu kepada Nabi dan disertai pula rahmat ALLAH dan berkahNYA.

MEMBERI SALAM:

Memberi salam adalah sebagai tanda selesainya munajat dengan ALLAH swt dan tandanya selesai solat kita. Tujukanlah ucapan salam kepada para malaikat, bersyukurlah kepada ALLAH swt atas Taufiqnya kerana kita dapat menyelesaikan solat kita.


'"JANGAN SEKALI MENINGGALKAN SOLAT""
AWAS!!!!
Read More......

Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...

Suatu hari Allah SWT memerintahkan malaikat Jibri AS untuk pergi menemui salah satu makhluk-Nya yaitu kerbau dan menanyakan pada si kerbau apakah dia senang telah diciptakan Allah SWT sebagai seekor kerbau. Malaikat Jibril AS segera pergi menemui si Kerbau. Di siang yang panas itu si kerbau sedang berendam di sungai. Malaikat Jibril AS mendatanginya kemudian mulai bertanya kepada si kerbau, "hai kerbau apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah SWT sebagai seekor kerbau". Si kerbau menjawab, "Masya Allah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor kerbau, dari pada aku dijadikan-Nya sebagai seekor kelelawar yang ia mandi dengan kencingnya sendiri".


Mendengar jawaban itu Malaikat Jibril AS segera pergi menemui seekor kelelawar. Malaikat Jibril AS mendatanginya seekor kelelawar yang siang itu sedang tidur bergantungan di dalam sebuah goa. Kemudian mulai bertanya kepada si kelelawar, "hai kelelawar apakah kamu senang telah dijadikan oleh Allah SWT sebagai seekor kelelawar". "Masya Allah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor kelelawar dari pada aku dijadikan-Nya seekor cacing. Tubuhnya kecil, tinggal di dalam tanah, berjalannya saja menggunakan perutnya", jawab si kelelawar.

Mendengar jawaban itu pun Malaikat Jibril AS segera pergi menemui seekor cacing yang sedang merayap di atas tanah.
Malaikat Jibril AS bertanya kepada si cacing, "Wahai cacing kecil apakah kamu senang telah dijadikan Allah SWT sebagai seekor cacing". Si cacing menjawab, " Masya Allah, alhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor cacing, dari pada dijadikaan-Nya aku sebagai seorang manusia.

Apabila mereka tidak memiliki iman yang sempurna dan tidak beramal sholih ketika mereka mati mereka akan disiksa selama-lamanya".

Read More......

Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...

SAIDINA Ali berkata: “Saya dengan Fatimah pergi menghadap Rasulullah SAW. Kami dapati beliau sedang menangis, lalu kami bertanya kepadanya, apakah yang menyebabkan ayahanda menangis, ya Rasulullah?”

Baginda SAW menjawab: “Pada malam aku diisrak hingga ke langit, di sana aku melihat perempuan dalam keadaan amat dahsyat. Dengan sebab itu aku menangis mengenangkan azab yang diterima mereka.”

Ali bertanya: “Apakah yang ayahanda lihat di sana?” Rasulullah SAW menjawab: “Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otak kepalanya menggelegak. Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair di-curah ke dalam halkumnya (tekak).

“Aku lihat perempuan yang digantung kedua kakinya terikat, tangannya diikat ke ubun-ubunnya, disuakan ular dan kala. Aku lihat perempuan yang memakan dagingnya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Aku lihat perempuan mukanya hitam dan memakan tali perutnya sendiri.

“Aku lihat perempuan yang telinga pekak dan matanya buta, diisikan ke dalam peti yang diperbuat daripada api neraka, otaknya keluar daripada lubang hidung, badan bau busuk kerana penyakit kusta dan sopak.

“Aku lihat perempuan yang kepalanya seperti babi, badannya seperti himar berbagai kesengsaraan dihadapinya. Aku lihat perempuan yang rupanya seperti anjing, kala dan ular masuk ke kemaluannya, mulut dan pelepasnya (punggung). Malaikat memukulnya dengan corong api neraka.”

Fatimah pun bertanya kepada ayahandanya: “Ayahanda yang dikasihi, beritakanlah kepada anakanda, apakah kesalahan yang dilakukan oleh perempuan itu?”

Rasulullah menjawab: “Fatimah, adapun perempuan tergantung rambutnya itu adalah perempuan yang tidak menutup rambut daripada bukan muhrimnya. Perempuan tergantung lidahnya ialah perempuan yang menggunakan lidahnya untuk memaki dan menyakiti hati suaminya.

“Perempuan yang digantung susunya adalah perempuan yang menyusukan anak orang lain tanpa suaminya. Perempuan kedua kakinya tergantung itu ialah perempuan yang keluar dari rumahnya tanpa izin suaminya.

“Perempuan tidak mahu mandi daripada suci haid nan nifas ialah perempuan yang memakan badannya sendiri, juga kerana ia berhias untuk lelaki bukan suaminya dan suka mengumpat orang.
“Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka kerana ia memperkenalkan dirinya kepada orang asing, bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat lelaki lain.

“Perempuan diikat kedua kakinya dan tangannya ke atas ubun-ubunnya, disuakan ular dan kala kepadanya kerana ia boleh sembahyang tetapi tidak mengerjakannya dan tidak mandi janabah.

“Perempuan kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah ahli pengumpat dan pendusta. Perempuan rupanya seperti anjing ialah perempuan yang suka membuat fitnah dan membenci suaminya.

Seterusnya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Perempuan menyakit hati suami dengan lidahnya pada hari kiamat nanti Allah jadikan lidahnya sepanjang 70 hasta kemudian diikat di belakang tengkoknya.”

Abu Bakar as-Sidik mengatakan, aku dengar Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Perempuan menggunakan lidah untuk menyakiti hati suaminya ia akan dilaknat dan kemurkaan Allah.”

Usamah bin Zaid menceritakan, bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Aku berdiri di atas syurga, kebanyakan yang masuk ke dalamnya adalah golongan miskin dan orang kaya tertahan di luar pintu syurga kerana dihisab. Selain daripada itu ahli neraka diperintahkan masuk ke dalam neraka, dan aku berdiri di atas pintu neraka, ku lihat kebanyakan yang masuk ke dalam neraka adalah perempuan.”

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Aku lihat api neraka, tidak pernah aku melihatnya seperti hari ini, kerana ada pemandangan yang dahsyat di dalamnya aku saksikan kebanyakan ahli neraka adalah perempuan.”

Rasulullah SAW ditanya, mengapa ya Rasulullah? Baginda SAW menjawab: “Perempuan mengkufurkan suaminya dan mengkufurkan ihsannya, Jika engkau membuat baik kepadanya seberapa banyak pun dia belum berpuas hati dan cukup.” (Hadis riwayat Bukhari)
Read More......

Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...

http://ohduniaku.com/gambar-laut-terbelah-dua-di-korea

Harap tiada yang menyamakan kejadian laut terbelah dua di Korea ini dengan peristiwa Nabi Musa membelah laut. Perkataan terbelah dengan membelah itu sahaja sudah cukup membezakan antara kedua-kedua kejadian alam ciptaanNya.

Fenomena ajaib ini terjadi di Korea Selatan yang di panggil “Moses Miracle”, hanya berlaku 2 kali setahun ketika air surut terbuka suatu alur daratan sepanjang 2.8 kilometer dan lebar 40 meter yang menghubungkan pulau Jindo dan Modo untuk beberapa jam lamanya. Suatu festival akan diadakan untuk mengingatkan kejadian alam dan dihadiri pelancong-pelancong dari segala pelusuk dunia ini.

Kejadian laut terbelah dua ini hanya mula disedari pada tahun 1975, ketika Mr. Pierre Randi iaitu duta besar Perancis untuk negara Korea berkunjung ke sana dan memuatkan kejadian di dalam akabar Perancis.

Read More......
Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...

Ana tertarik dengan berita ini :-
http://www.fotomedia.com.my/forum/showthread.php?p=335703


Bermulalah kisah......
Hanya kematian yang dapat dibayangkan oleh semua pengguna jalan raya bila
menyaksikan kejadian ini....

Bila mendapat Maklumat ada kemalangan ngeri yang melibatkan 5 buah kereta dan
sebuah kren yang telah terbabas lalu merempuh kenderaan yang sedang melalui
jalan ini dan kenderaan yang sedang berhenti di lampu isyarat...


Akhirnya dapat dilihat kerakusan kren menerjah kesemua kereta yang melalui jalan ini....


Kia spectra yang di pandu oleh seorang ibu dengan anaknya...



Akhirnya apa yang dikatakan kemalangan maut terjawap......Sebuah kereta wira
terperosok dibawah kren...




Lihat lah kerakusan Kren yang menerkam kereta yang di pandu oleh seorang Ibu yang
sarat mengandung dan hanya menunggu masa untuk melahirkan anak.....
Cuba anda bayangkan kedudukan dan situasi ibu ini sekarang.....
MAUT mungkin sedang memanggil......YA ALLAH.....


Suami yang mengetahui kemalangan yang melibatkan isteri tercinta hanya mampu
berserah dan memanggil nama isteri tercinta......dan bertawakal...serta berserah pada
ALLAH yang MAHA KUASA....



Akhirnya dengan KUASA ALLAH satu keajaiban terjadi......
Si Ibu yang terperangkap dibawah Kren meminta TOLONG!!!!!!!........

Usaha Terus Ditinggkatkan bagi dapat mengeluarkan Si Ibu dengan segera.......
Pihak bomba cuba sedaya upaya dan dengan segala kelengkapan yang ada
cuba mengeluarkan mangsa dengan segala kemahiran yang ada.....








Akhirnya wajah Si isteri dapat dilihat.......


Tuhan saja yang tahu bagaimana sedihnya Hati Si Suami melihat keadaan Si
Isteri....yang tersepit dibawah Kren.....YA ALLAH...



Kata-kata semangat dan ayat suci Al-Quran yang mampu Si Suami bagi pada Si Isteri
agar ia terus bertahan dan sabar......Insyallah dia akan selamat

Pihal Bomba terus meningkatkan Usaha!!!!




Akhirnya Bumbung kereta berjaya dipisahkan dari kereta....


" YA ALLAH......"


Bantuan Sebuah Kren diperlukan bagi mengangkat kren yang menghempap kereta
Si Ibu ini......dan mengeluarkan kereta ini dari bawah kren...




AKhirnya wajah tenang Si Ibu dapat dilihat apabila kren yang menghempapnya di
angkat dan kereta mangsa di tarik keluar oleh orang ramai...


Dengan berhati-hati pihak Bomba mengeluarkan "Ibu Yang Sarat Mengandung"






Pihak Pramedik memberi bantuan pada Si Ibu agar Si Ibu dan Bayi dalam kandungan
Si Ibu selamat


Jika dilihat dari keadaan kereta ini mungkin kematian yang kita akan jangkakan....Tapi
" Ini yang disebaliknya....Dengan Kuasa ALLAH".....Subhannallah...






Read More......


Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...

Post kali ini..berbicara tentang sahabat baik ana 'kak Solehah'. Malang sekali tak dapat bersama beliau tika ini..
Hm..semalam 4 March 2010, Cuming pergi meninggalkan kami semua. Siapa Cuming? Walaupun dia cuma seekor kucing..tapi dia menjadi makhluk kesayangan kak Solehah. Sering kali kak Solehah berbicara tentang Cuming..

"Tadi akak main2 dengan Cuming"
"Nakal Cuming...tido atas rak buku akak.."
"Akak dah makan, Cuming teman..."
"Malam ni akak nak tido ngan Cuming.."
"Manja Cuming, dia tido kat lengan akak.."

itu lah antara kata2 kak Solehah sewaktu mesej dengan ana...semuanya berbicara tentang Cuming..betapa istimewanya Cuming dihati kak SOlehah..
Ana yang sememangnya mencintai makhluk tuhan yang bernama 'kucing', turut jatuh cinta dengan Cuming..walau tak pernah jumpa..tapi rasa sayang pada Cuming..

Masih segar lagi di ingatan..

"Akak nak keluar, ada urusan tapi Cuming takde kat umah..huhu, tak sedap ati nak keluar..mana Cuming ni..puas akak cari takde. Hm, kena keluar gak. Mudah mudahan Cuming dah ada bila akak balik nanti "

Cuming hilang? ana turut bimbang, mana agaknya Cuming pergi..huhu

"Adik, akak dah sampai umah..Cuming ada dah..hehe, cian Cuming lapar..Dia ada kat dapur..tengah makan"

Alhamdulilah...Cuming ada dah..tak la kak Solehah bimbang sangat.

"Adik, Cuming lemah je..kenapa dengan Cuming..akak bagi makan TF pun dia tak nak, dia muntahkan balik..Badan Cuming lemah...huhu"


Subanallah, Cuming sakit pula..huhu..

"Malam ni akak nak tido dengan Cuming, nak jaga Cuming...cian Cuming, bagi makan tak mau makan..hm, dia tido je sepanjang hari..Cuming tido kat lengan akak, manja Cuming..Akak sayang sangat pada Cuming"

Sampai lewat malam kak Solehah masih berbicara tentang Cuming..
Esoknya..

"Adik..:(, Cuming dah takde.huhu...dia putus nyawa sebelum jam 12 tadi..huhu, sedih..dia mati kat tangan akak...akak nak bagi dia TF..dia tak nak..pas tu, dia muntah..badan dia lemah..dan akak perasan mata hitam dia lain dah"

"Dia nazak kat tangan akak dik...huhu,Cuming tak de dah...Dia dah tinggalkan akak....:("

Ana pun tak sangka...ingatkan sakit Cuming tak serius..huhu, rupanya membawa kematian..Tuhan lebih menyayangi dia...


"Akak nak kebumi Cuming lewat petang cikit..nak tengok Cuming puas2...huhu, Cuming tak gerak2 lagi...Cuming...rindu Cuming"


Susah nak pujuk kak Solehah...sedihnya, tuhan je yang tahu..



Sampai ke tengah malam...Cuming...Cuming....Cuming...semuanya Cuming..

hingga ke ari ini..masih lagi dalam kesedihan..

"Akak nak pergi cepat..nak jumpa Cuming"
"Akak pegang bantal yang Cuming selalu tido"
"Tak selera nak makan, selalu Cuming teman"
"Akak sunyi......Cuming...Cuming ...huhu, Cuming dah tinggalkan akak"
"Akak tak nak sayang kucing lain lagi, sedih sangat..tak sanggup nak rasa kehilangan lagi...huhu, cukup la Cuming yang terakhir...Cuming sentiasa dihati akak...Akak sayang sangat pada Cuming, nak Cuming teman akak di syurga kelak"


huhu...sebak bila kak Solehah cakap macam tu...
Dia benar-benar merasai kehilangan...
Apa pun, ana sentiasa di sisi kak Solehah saat dia suka mahupun duka..
Adik sayang kakak...




Read More......


Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu'alaikum...
Nama : Fatimah Binti Muhammad

Gelaran : az-Zahra'

Nama Timangan: Ummul A'immah

Nama Ayahanda: Muhammad ibn Abdullah

Nama Bonda: Khadijah binti Khuwailid

Nama Suami: Ali ibni Abi Talib

Tarikh Lahir: 20 Jamadil Akhir Tahun Ke-5 Kenabian

Tempat Lahir: Makkah al-Mukarramah

Kembali Ke Rahmatullah: 14 Jamadil Awal Tahun 11 Hijrah

Makam: Pemakaman Jannah al-Baqi', Madinah al-Munawwarah...

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Sayyidah Fatimah az-Zahra'..

Saidatina Fatimah r.a. merupakan cahaya mata kelima baginda Rasulullah bersama Khadijah r.a. Beliau dilahirkan pada waktu dimana bapanya sering beruzlah di gua-gua di sekeliling kota Makkah untuk beribadah dan memikirkan tentang kejadian-kejadian makhluk ciptaan Tuhan.
Fatimah r.a. diberi gelaran ‘az-Zahraa’ yang bermaksud “Yang Menawan”. Ini disebabkan wajahnya yang berseri-seri seakan mengeluarkan cahaya. Apabila beliau menunaikan solat, mihrab di hadapannya
dikatakan memantulkan cahaya dari wajahnya. Beliau juga turut digelar ‘al-Batul’ disebabkan sifat syadidnya. Beliau jarang menghabiskan masa bersama wanita-wanita lain. Sebaliknya beliau menggunakan masa yang ada untuk menunaikan solat, membaca al-Quran serta melakukan ibadat-ibadat lain.
Fatimah memiliki ciri-ciri mirip bapanya, Rasulullah s.a.w. Aisyah isteri baginda pernah berkata : ‘Aku tidak melihat m
akhluk ciptaan Allah yang menyerupai Rasulullah dari segi bercakapan, perbualan dan perlakuan kecuali Fatimah r.a. Apabila Rasulullah nampak Fatimah datang kepadanya, baginda akan mengalu-alukannya, bangun lalu mengucup tangannya, memimpinnya dan mendudukkan beliau di tempat baginda. Fatimah akan melakukan perkara yang sama apabila Rasulullah datang kepadanya. Beliau akan bangun dan menerima baginda dengan gembira dan mencium baginda.



SIFAT TERPUJI..

Perlakuannya yang sopan dan percakapannya yang lemah lembut merupakan sebahagian dari keperibadian Fatimah yang indah dan disegani. Beliau sangat pemurah terhadap fakir miskin dan sangat mudah menyedekahkan apa jua yang dimiliki untuk membantu golongan ini meskipun beliau sendiri kelaparan. Beliau tidak sesekali menginginkan perhiasan dunia atau keselesaan dan kemewahan hidup. Fatimah hidup penuh tawaddhuk, namun ada ketikanya ketahan beliau tercabar dalam mengahadapi dugaan yang mendatang.
Fatimah r.a. mewarisi kelembutan lidah dalam berkata-kata yang berpunca dari ketinggian ilmu. Apabila beliau berucap,
kata-katanya mampu menyentuh hati para pendengarnya sehinggakan menitiskan airmata. Beliau dikurniakan bakat dan kebersihan hati yang membolehkannya menggerak dan mendekatkan hati orang ramai kepada mengagungkan Allah s.w.t dan mensyukuri nikmatNya yang tidak terbatas.


LAMARAN UNTUKNYA..

Pada tahun kedua Hijrah, Fatimah menerima beberapa lamaran perkahwinan melalui bapanya, dan dua daripada lamaran tersebut ditolak. Kemudian Ali bin Abi Talib berjaya menguatkan semangatnya lalu bertemu dengan Rasulullah s.a.w. dengan lamaran untuk mengahwini Fatimah. Namun begitu, Ali menjadi gementar ketika berhadapan dengan baginda Rasulullah lalu tidak dapat menyuarakan hajatnya. Beliau hanya tunduk ke bawah tanpa berkata-kata. Lalu Rasulullah pun bertanya : ‘Apakah tujuan kau ke mari? Adakah kau memerlukan sesuatu?’ Ali masih belum dapat bersuara maka Rasulullah s.a.w. pun mencadangkan; ‘Adakah engkau datang untuk melamar Fatimah?’
‘Ya,’ jawab Ali. Dengan itu, menurut sesetangah riwayat, baginda Rasulullah hanya menjawab : ‘Marhaban wa ahlan – Selamat datang ke dalam keluargaku,’ dan jawapan ini diterima oleh Ali dan sekumpulan orang Ansar yang menunggunya di luar rumah sebagai penerimaan Rasulullah terhadap
lamaran tersebut. Satu riwayat lain melaporkan bahawa Rasulullah telah menerima lamaran Ali itu dan bertanya kepada Ali sekiranay dia mempunyai sesuatu yang boleh dijadikan sebagai mahr. Ali menjawab tidak. Rasulullah s.a.w. mengingatkan bahawa beliau mempunyai sebuah perisai yang boleh dijual.
Lalu Ali menjual perisai tersebut kepada Uthman dengan harga empat ratus dirham. Namun ketika sedang menuju ke rumah Rasulullah untuk menyerahkan mahr tersebut, Uthman berkata kepadanya :
‘Aku memulangkan perisai ini kepada engkau sebagai hadiah sempena perkahwinan engkau kepada Fatimah.’ Dengan itu, Fati
mah dan Ali telah dinikahkan kemungkinan sekali pada awal tahun kedua Hijrah. Umur Fatimah pada ketika itu lebih kurang sembilan belas tahun manakala Ali berusia lebih kurang dua puluh satu tahun. Upacara akad nikah telah dilakukan oleh baginda Rasulullah sendiri. Pada upacara walimah pula, para tetamu dihidangkan dengan buah tamar, tiin dan hais (hidangan tamar bercampur lemak mentega). Seorang lelaki ansar yang terkemuka telah menyedahkan seekor kambing manakala beberapa orang yang lain menawarkan gandum sebagai hadiah. Seluruh Madinah meraikan hari yang bahagia itu.
Sempena perkahwinan tersebut, Rasulullah diriwayatkan telah menghadiahi Fatimah dan Ali dengan sebuah katil kayu yang dililit dengan daun pokok tamar, cadar baldu, sebuah bantal kulit yang diisi dengan pelepah tamar, sebuah karung kulit, sebuah tembikar, sebuah karung air dan penggiling untuk mengisar gandum.



SEMUANYA TERUJI..

Di waktu umurnya mencapai 18 tahun, dia dikahwinkan dengan pemuda yang sangat miskin hidupnya. Bahkan oleh kemiskinan itu, untuk membayar mas kahwin pun suaminya tidak mampu lalu dibantu oleh Rasulullah SAW.
Setelah berkahwin kehidupannya berjalan dalam suasana yang amat sederhana, gigih dan penuh ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya. Digelar Singa Allah, suaminya Sayidina Ali merupakan orang kepercayaan
Rasulullah SAW yang diamanahkan untuk berada di barisan hadapan dalam
bala tentera Islam. Lalu, seringlah Sayidatina Fatimah ditinggalkan oleh suaminya yang pergi berperang untuk berbulan-bulan lamanya. Namun dia tetap redha dengan suaminya. Isteri mana yang tidak mengharapkan belaian
mesra daripada seorang suami. Namun bagi Sayidatina Fatimah r.ha, saat-saat berjauhan dengan suami adalah satu kesempatan berdampingan dengan Allah SWT untuk mencari kasih-Nya, melalui ibadah-ibadah yang dibangunkan.

Sepanjang pemergian Sayidina Ali itu,
hanya anak-anak yang masih kecil menjadi temannya. Nafkah untuk dirinya dan anak-anaknya Hassan, Hussin, Muhsin, Zainab dan Umi Kalsum diusahakan sendiri. Untuk mendapatkan air, berjalanlah dia sejauh hampir dua batu dan mencedoknya dari perigi yang
40 hasta dalamnya, di tengah bahang mentari padang pasir yang terik.Kadangkala dia berlapar sepanjang hari. Sering pula dia berpuasa dan tubuhnya sangat kurus hingga menampakkan tu
lang di dadanya.

Pernah suatu hari, sedang dia tekun bekerja di sisi batu pengisar
gandum, Rasulullah datang berkunjung ke rumahnya. Sayidatina Fatimah yang amat keletihan ketika itu lalu meceritakan keperitan hidupnya itu kepada Rasulullah SAW. Betapa dirinya teruk bekerja, mengisar tepung, mengangkat air, memasak serta melayan anak-anak. Dia berharap agar Rasulullah dapat menyampaikan kepada Sayidina Ali, kalau mungkin boleh
disediakan untuknya seorang pembantu rumah. Rasulullah saw merasa belas terhadap penanggungan anakandanya itu. Namun baginda amat tahu, sesungguhnya Allah memang menghendaki kesusahan bagi h
amba-Nya sewaktu di dunia untuk membeli kesenangan di akhirat. Mereka yang rela bersusah payah dengan ujian di dunia demi mengharapkan keredhaan-Nya, mereka inilah yang mendapat tempat di sisi-Nya.

Lalu dipujuknya Fatimah r.ha sambil memberikan harapan dengan janji-janji Allah. Baginda mengajarkan zikir, tahmid dan takbir yang apabila diamalkan, segala penanggungan dan bebanan hidup akan terasa ringan. Ketaatannya kepada Sayidina Ali menyebabkan Allah SWT mengangkat darjatnya. Sayidatina Fatimah tidak pernah mengeluh dengan ke
kurangan
dan kemiskinan keluarga mereka. Tidak juga dia meminta-minta hingga menyusah-nyusahkan suaminya.

Dalam pada itu, kemiskinan tidak menghilang Sayidatina Fatimah untuk selalu bersedekah. Dia tidak sanggup untuk kenyang sendiri apabila ada orang lain yang kelaparan. Dia tidak rela hidup senang dikala orang lain menderita. Bahkan dia tidak pernah membiarkan pengemis melangkah dari pintu rumahnya tanpa memberikan sesuatu meskipun dirin
ya sendiri sering
kelaparan. Memang cocok sekali pasangan Sayidina Ali ini kerana Sayidina Ali sendiri lantaran kemurahan hatinya sehingga digelar sebagai 'Bapa kepada janda dan anak yatim' di Madinah.



PERMATA HATI...

Fatimah melahirkan seorang bayi lelaki pada bulan Ramadhan tahun ketiga Hijrah. Baginda telah mengazankan bayi yang baru lahir itu dan menamakannya al-Hassan yang bermaksud ‘yang indah’.

Setahun kemudian pula Fatimah melahirkan seorang lagi anak lelaki yang diberi nama al-Husayn yang bermaksud ‘Hassan yang kecil’ atau ‘si kecil yang indah’. Fatimah sering membawa dua orang anaknya bertemu dengan datuk mereka yang begitu menyayangi mereka. Baginda membawa mereka ke masjid di mana mereka sering menaiki belakang Rasulullah ketika baginda sedang sujud. Perkara yang sama dilakukan oleh Rasulullah terhadap cucunya Umamah, anak perempuan Zainab.

Pada tahun kelapan selepas Hijrah, Fatimah melahirkan anaknya yang ketiga, seorang bayi perempuan yang dinamakan Zainab sempena kakaknya yang telah meninggal sejurus sebelum kelahiran tersebut. Bayi ini kemudiannya membesar dan mencipta nama sebagai ‘Perwira Karbala’. Anak beliau yang keempat dinamakan Umm Kalthum sempena kakaknya yang meninggal dunia setahun sebelum kelahiran anaknya itu.

Susur galur keturunan Rasulullah s.a.w. berterusan melalui anak-anak lelaki Fatimah. Kesemua anak lelaki Rasulullah s.a.w. meninggal dunia ketika masih bayi manakala kedua orang anak lelaki Zainab yang bernama Ali dan Umamah turut meninggal ketika masih kecil. Anak lelaki Ruqayyah, Abdullah juga meninggal sebelum sempat mencecah umur dua tahun. Ini merupakan salah satu sebab mengapa Fatimah mempunyai kedudukan yang istimewa.



PEMERGIANNYA..

Pada bulan Ramadhan tahun kesepuluh Hijrah, iaitu sebelum Rasulullah menunaikan haji wida’, Rasulullah telah memberitahu Fatimah suatu rahsia yang belum diketahui orang lain : ‘Jibril membacakan al-Quran kepadaku dan aku mengulangi bacaanku kepadanya sekali setiap tahun, akan tetapi pada tahun ini Jibril telah membacakan al-Quran kepadaku sebanyak dua kali. Aku tidak memikirkan yang lain kecuali masaku telah tiba.’

Sekembalinya baginda dari haji wida’, baginda telah jatuh sakit teruk. Hari-hari terakhir baginda sebelum wafat dihabiskan di rumah Saidatina Aisyah r.a. Apabila Fatimah datang menziarahi bapanya, Aisyah akan beredar meninggalkan Fatimah bersama bapanya.

Pada suatu hari baginda memanggil Fatimah. Apabila beliau datang, Rasulullah mencium Fatimah dan membisikkan sesuatu di telinganya. Fatimah pun menangis. Kemudian baginda berbisik lagi ke telinga Fatimah lalu beliau tersenyum.

Aisyah yang melihat perkara tersebut bertanya : ‘Engkau menangis dan ketawa dalam masa yang sama Fatimah? Apakah yang Rasulullah katakan kepadamu?’
‘Rasulullah memberitahuku bahawa baginda akan menemui Tuhannya tidak lama lagi lalu aku pun menangis. Kemudian baginda berkata : “Janganlah menangis kerana engkau adalah orang pertama dari keluargaku yang akan mengikuti jejakku.” Maka aku pun ketawa.’

Tidak lama kemudian Rasulullah meninggal dunia. Fatimah sangat bersedih dan sering dilihat menangis tanpa henti. Salah seorang sahabat mengatakan beliau tidak pernah melihat Fatimah r.a. ketawa setelah kewafatan Rasulullah s.a.w.
Pada suatu pagi di awal bulan Ramadhan, tidak sampai lima bulan selepas kewafatan Rasulullah s.a.w., Fatimah bangun dari tidur dengan wajah yang ceria dari biasa. Pada waktu tengah hari pada hari itu, beliau dikatakan telah memanggil Salma binti Umays yang sedang menjaga beliau pada ketika itu. Fatimah meminta sedikit air untuk mandi. Kemudian beliau mengenakan pakaian baru dan memakai wangi-wangian. Seterusnya Fatimah meminta Salmah meletakkan katilnya di halaman rumah beliau. Dengan wajahnya memandang ke arah langit, beliau memanggil suaminya, Ali.

Beliau terkejut melihat isterinya yang sedang berbaring di tengah halaman itu dan bertanya jika ada sesuatu yang tidak kena. Fatimah r.a. hanya tersenyum sambil menjawab : ‘Aku ada temujanji dengan Rasulullah s.a.w. pada hari ini.’
Ali mula menangis dan Fatimah cuba menenangkan beliau. Beliau berpesan kepada Ali agar menjaga anak-anak mereka Hassan dan al-Husayn. Beliau juga berpesan agar jenazahnya dikebumikan tanpa sebarang upacara. Setelah itu, beliau memandang kembali ke langit, memejamkan matanya lalu menyerahkan jiwanya ke pangkuan Illahi.

Beliau, Fatimah az-Zahra, hanya berusia dua puluh sembilan tahun.

Read More......
Related Posts with Thumbnails